«

»

Feb
16

Main Dengan Bos Perempuan

Lepas SPM aku pun buat kerja part-time si buah syarikat sementara nak tunggu result keluar. Di pejabat tu lebih ramai perempuan dari lelaki. Boss aku perempuan dan berumur lewat 20-an. Namanya Susan Tan dan sudah berkahwin tapi belum ada anak lagi. Dia ni memang cun dan bodynya memang menarik tambah-tambah lagi dia suka pakai yang sexy-sexy. Aku selalu mengintai pehanya bila dia pakai mini-skirt dan buah dadanya yang selalu terdedah bila dia sedang tunduk.

Satu hari aku disuruh menghantar fail kerumah Susan yang sedang bercuti. Aku pun pergilah naik teksi kerumah Susan yang terletak di kawasan ekslusif di KL. Sampai dipintu rumah Susan, aku pun tekan loceng dan pintu gatenya dibuka secara automatik. Aku pun melangkah ke dalam dengan berdebar-debar maklumlah first time ke rumah boss. Berderau darahku melihat Susan yang menungguku di pintu. Dia hanya berseluar pendek yang amat pendek dan bersinglet. Terserlah susuk tubuhnya yang menggiurkan dan putih melepak itu. Batang ku dah mula menegang. Susan tersenyum dan mempersilakan aku duduk sambil bertanya aku nak minum apa. Aku hanya meminta air sejuk sambil menelan air liur melihat buah dada Susan yang terbonjol di sebalik baju
singletnya.

Susan datang dengan segelas air dan duduk disebelah ku. Aku merasa gementar dan naik stim sebab bau perfume Susan yang sungguh menggoda. Susan berbual mesra denganku hingga aku rasa comfortable. Dia bertanya latarbelakangku dan tanya samada aku dah ada girlfriend. Aku kata aku masih solo tapi Susan mengusik takkan lelaki handsome macam aku tak ada girlfriend. Aku kata aku memang nak ada gf tapi tak ada yang sangkut. Dia tanya orang macamana yang aku berkenan. Aku pun secara bergurau mengatakan aku nak orang yang macam dia. Susan terperanjat tapi tersenyum lebar. Dia bertanya kenapa. Aku pun bodeklah kata sebab dia bijak, cantik, menarik dan sexy. Bertambah lebar senyum Susan dan dia mencubit manja pehaku. Bertambah tegang batangku merasa sentuhan Susan.

Untuk tunjuk baik, aku pun minta diri untuk pulang ke pejabat sebab dah lama di situ. Susan kata jangan risau sebab dia boss so tak ada yang nak marah. Aku pun senyum aja dan rasa lain macam pula. Susan tiba-tiba merapatkan dirinya padaku dan tangannya mengusap-usap pehaku. Berderau darahku dan bertambah stim aku dibuatnya. Susan dengan manja bertanya samada aku marah kalau dia sentuh aku. Aku kata aku tak kisah. Susan kata dia minat kat aku walaupun aku masih muda dan nak bermesra dengan aku sebab dia tak puas dengan suaminya yang sibuk dan jarang ada dirumah. 

Aku hanya tersenyum dan memberanikan diri memegang tangan Susan. Susan mencium pipiku dan kemudian kami French kiss. Aku kata aku tak pandai dan tak pernah beromen. Tapi Susan kata dia akan ajar aku segalanya. Susan menciumku dan membuka zip seluarku. Dia menarik keluar batangku yang tegang sepanjang 7 inci itu. Susan memuji batangku yang besar dan nampak lagi hebat dari kepunyaan suaminya. Aku pun memberanikan diri meramas-ramas buah dada Susan yang boleh tahan besar tu. Susan merengek-rengek keghairahan bila terkena ramasan ku.

Susan menanggalkan seluar dan seluar dalamku sekali. Dia terus menghisap batangku dan memberiku blowjob. Tak sampai 2 minit aku dah terpancut. Penuh mulut Susan dengan air mani dan dia menjilat-jilat batangku hingga bersih. Nikmat kena blowjob memang tak terkata tambah-tambah lagi first time. Lebih enak dari masturbation. Susan tersenyum dan mengajak aku kebilik tidurnya di atas.

Sampai di bilik tidur, kami bercemolot lagi dan Susan menyuruh aku menanggalkan pakaiannya satu persatu. Menggigil tanganku kerana first time membogelkan perempuan dan tengok tubuh badan perempuan tanpa seurat benang secara live. Body Susan memang cantik dengan bulu jembutnya bercukur cantik. Kami berbaring di atas katil dan aku mula memainkan peranan macamana aku tengok dalam blue film. Mula-mula aku attack tengkok Susan dan kemudian buah dadanya yang besar itu. Putingnya aku hisap dengan rakus dan tindakanku membuatkan Susan meraung kenikmatan. Sambil tu tangan ku mula menjelajah kepeha Susan dan akhirnya singgah di celah peha Susan.

Pantat Susan tembam dan sudah mula lencun. Aku pun menggosok-gosok alur pantat Susan yang kemerahan itu. Susan menyuruh aku menjilat pantatnya dan aku pun menurut saja. Bau pantat memang semacam tapi aku suka. Aku jilat pantat Susan dan tanganku memainkan kelentitnya yang tersembul. Terangkat-angkat tubuh Susan dan rengekannya makin kuat. Tiba-tiba tubuh Susan jadi kejang dan dia melepaskan raungan yang kuat. Aku rasakan pantatnya banjir. Pasti Susan climaks. Tangan Susan mencari Batangku yang sudah tegang kembali dan menujukan kelubang pantatnya. Perlahan-lahan batangku meneroka lurah nikmat Susan. Pantat Susan aku rasakan ketat kemutannya. Mungkin jarang digunakan.

Nikmatnya tak boleh dituturkan dengan kata-kata. Aku menindih Susan dan mula menghayun makin lama makin laju. Oleh sebab aku dah keluar dan masih muda maka recovery ku amat bertenaga. Susan meraung-raung kenikmatan dan memuji-muji kehebatanku. Susan mengajar aku position doggie pula. Aku rasa Susan dah keluar banyak kali sebab pantat amat lencun sampai meleleh-leleh air. Position doggie memang sedap sebab bertembung dengan punggung Susan yang montok. Aku dah tak dapat tahan dan terpancut dalam lubang pantat Susan. Nikmatnya hakiki dan kami terbaring keletihan dan berpeluh-peluh.

Susan memujiku sebab power walaupun tak ada pengalaman. Dia kata suaminya lemah dan dia tak pernah mendapat kepuasan bila bersama suaminya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>